Sunday, March 18, 2012

Puding Tape Ketan Ijo



Tempo hari pernah blogwalking ke blognya mba Hanna keluarga Cinta, ngencezz liat puding tape ketan ijo yang kayaknya jadi favorit karena banyak postingannya mba Hanna yang customernya request puding ini melulu, diniatin kalo mba Diana TV Nusantara order kue lagi bunda bakalan bikin puding yang satu ini pengen uji coba gimana rasanya ee ga lama setelah akhir Feb kemaren mba Diana selesai order, mba Diana sms lagi mow order snack box kayak biasanya buat 3 hari kedepan ciihuuuyyy sasaran empuk buat uji coba resep resep baru hahahaha........ target pertama bikin kroket ayam keju dan puding tape ketan ijo ini target keduanya ....... mantappp langsung ngacir ke Giant buat hunting tape ketannya alhamdulillah tape ketan ijonya banyak stocknya mudah mudahan pudingnya ga mengecewakan dan ternyata emang enak ko rasanya ada asem segernya dari tape ketan tapi musti telaten aja bikinnya karna pudingnya ada 3 lapisan warna belum lagi masukin tapenya sedikit sedikit digelas puding yang imutt imutt musti sabarrr bangett hehehe .......... meski bunda tau puding ijo ini dari blognya mba Hanna tapi bunda dapet resepnya dari blognya mba Shirley dapur Solia hehehe ga sengaja dapetnya. Fotonya ga sempet ditaroin dipiring bunda foto aja langsung dari kulkas hehe kata ayah baguss bunn kayak taneman hahahaha lho kooo............ , Ini dia resepna

Puding Tape Ketan Ijo
Recipe by Hanna Naniek


Bahan2:
2 bungkus Agar2 warna
putih (1 pak isi 7 gram -- bentuk serbuk)
250 gram Gula pasir (utkku yang gak gitu suka manis, ini sudah ok)
750 ml Santan kental instan (Kara atau Sun Kara)
1100 ml Air biasa
5 sdm Pasta pandan merk MOM (aku substitusi dengan 1 sdm pasta pandan keluaran Tofieco)
1 cup (250 gram) Tape ketan ijo, tiriskan, bagi dua bagian (1 untuk dasar puding, 1 untuk garnish)
à kurleb 300-400 gr

Cara Membuat:
1) Campur dan aduk2 agar2 dengan air, santan, gula, garam (aku pake whisker), masak di atas api kecil hingga bergolak. Jika suka, bisa dibubuhi daun pandan yang sudah dicuci bersih dan diikat simpul (buang daun pandan setelah cairan puding matang dan bergolak).
2) Ambil 5 sdm cairan puding, campurkan ke tape ketan ijo. Ambil kira2 sebanyak 1 sdt, letakkan di dasar cetakan puding. Biarkan sampai agak beku.
3) Bagi dua sisa cairan puding, satu bagian biarkan putih, satu bagian lagi diberi pasta pandan. Catatan: tunggu sampai cairan puding sudah tidak beruap barulah kemudian diberi pasta pandan. Jika tidak aromanya akan berkurang.
4) Tuang cairan puding warna putih ke cetakan, tunggu sampai muncul lapisan agak kaku di permukaannya baru ditimpa dengan cairan puding warna hijau. Lakukan berulang kali hingga cetakan 3/4 penuh dan puding habis. Catatan: jika puding beku di panci, tambahkan 2-3 sdm air putih lalu panaskan kembali di atas api -- cukup asal hangat dan mencair saja.
5) Hias dengan sisa tape ketan ijo dan potongan daun pandan.
6) Cukup untuk 15 cup ukuran sedang.

No comments:

Post a Comment